Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Template

Powered by Blogger

Sabtu, 16 Juni 2012

Dibawah langit Makkah Al-mukarromah


Nabi Ibrahim dan Siti Sarah sudah lama berumah tangga, namun tak kunjung dikaruniai keturunan. Siti Sarah merencanakan supaya Nabi Ibrahim menikahi seorang wanita lagi dan merestui Siti Hajar menjadi madunya.

Pada mulanya, Nabi Ibrahim keberatan karena cintanya terhadap Siti Sarah begitu besar. Namun, Siti Sarah tetap pada rencananya dan akhirnya, Nabi Ibrahim menyetujui Siti Hajar sebagai isteri keduanya.

Setelah beberapa saat menikahinya Siti Hajar hamil, Nabi Ibrahim pun amat gembira dan berharap Siti Sarah pun memiliki kegembiraan yang sama. Namun tidak demikian kenyataannya, berita kehamilan Siti Hajar itu membuat siti Sarah cemburu.

Kian hari, rasa cemburunya kian menebal, terutama setelah kelahiran Ismail kecil hingga Siti Sarah mendesak suaminya membawa Siti Hajar dan anaknya jauh dari tempat itu.

Nabi Ibrahim dan Siti Hajar serta anak mereka lantas menuju ke Baitul Haram.

Siti Hajar adalah lambang wanita sejati yang taat kepada suami dan perintah Allah. Segala kesukaran, kepahitan, keresahan yang ditempuh Siti Hajar bersama anaknya, Ismail ketika ditinggalkan Nabi Ibrahim di tengah-tengah padang pasir yang kering adalah lambang kesetiaan dan kepatuhan seorang isteri kepada peraturan suaminya.

Inilah kabar kisah al-Quran yang menggambarkan seorang isteri dan lambang kewanitaan sejati. Kalau wanita Islam hari ini bersemangat kental seperti Siti Hajar, tentulah mereka akan senantiasa bahagia.

Suri tauladan yang ditunjukkan oleh Siti Hajar yang sanggup menempuh berbagai kesusahan hidup hanya semata-mata ketaatannya kepada perintah Allah dan suaminya, menjadi contoh bagi para wanita muslimah dengan tanpa keraguan.

Kisah ketabahan Siti Hajar, diabadikan Allah dalam gerakan Ibadah haji yang penuh makna dan falsafah penting bagi ummat Islam. Karena itulah bagi jemaah yang melaksanakan umrah atau haji, setelah melakukan thawaf di Batitullah al-Haram, diwajibkan menunaikan sa'i yaitu lari-lari kecil bolak-balik dari Shafa ke Marwah sebanyak tujuh kali. Sekali lagi, hal ini dilakukan untuk mengingat kembali falsafah penderitaan seorang Siti Hajar berjuang mempertahankan hidup demi diri dan anaknya, Ismail kecil tanpa keberadaan seorang suami disampingnya . 

Beberapa puluh abad yang lalu, dibawah terik sinar matahari yang panas di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang, Nabi Ibrahim, menunggang unta bersama Siti Hajar dan Ismail kecil, anaknya menuju baitul Haram atas perintah Allah swt untuk kemudian meninggalkan Siti Hajar dan anaknya disana.

Sepanjang perjalanan, Nabi Ibrahim menguatkan hati untuk terus bertawakal. Dia yakin, Allah tidak akan menganiaya hamba-Nya. Pasti ada hikmah dibalik perintahNya itu. Selepas kira-kira enam bulan perjalanan, tibalah mereka di Baitul Haram ( Makkah).

Nabi Ibrahim memilih sebuah lembah di tengah-tengah padang pasir lalu turun dari untanya dan mengikat tali unta di sebatang pokok tamur.

Terik sinar matahari yang begitu panas dan membuat tenggorokan Nabi Ibrahim semakin kehausan tidak sedikit pun tidak dipedulikan. Tapi yang dipikirkannya hanya bagaimana cara memberitahu isterinya; siti hajar mengenai perintah Allah itu.

Selepas Siti Hajar diturunkan, Nabi Ibrahim bersiap sedia untuk pergi. Melihat Siti Hajar melihat kelakuan suaminya, yang bergegas-gegas akan langsung pergi, ditariknya jubah suaminya sambil merayu-rayu :

"Wahai suamiku, apakah aku akan ditinggalkan bersama anakmu di sini?"

Tanpa memandang wajah isterinya, Nabi Ibrahim hanya mampu menganggukkan kepala. "Oh... Mungkin karena dosaku yang menyebabkan engkau bertindak begini, ampunkanilah aku. Aku tidak sanggup ditinggalkan di tengah-tengah padang pasir yang kering seperti ini."

Nabi Ibrahim menjawab: "Tidak wahai isteriku, bukan karena dosamu..."

Siti Hajar bertanya lagi, "Kalau bukan karena dosaku, bagaimana dengan anak ini... Anak ini tidak tahu apa-apa. Tegakah engkau meninggalkannya ?" 

Kesedihan Nabi Ibrahim, hanya Allah yang tahu. Katanya: "Tidak, bukan itu maksudku. Tapi aku tidak berdaya... ketahuilah, ini semua adalah perintah Allah."

Apabila disebut perintah Allah, Siti Hajar terdiam. Lidahnya keluh untuk terus merayu. Terbayang olehnya penderitaan yang bakal dihadapi sendirian nanti. Dia yakin kalau tidak karena perintah Allah, tidak mungkin suaminya meninggalkan dia dan anaknya disini.

Siti Hajar sekuat tenaga menguatkan ketergantungan dan pertolongannya kepada Allah. Namun hatinya masih tertanya-tanya, apakah hikmah dibalik perintah Allah itu ?.
Ketika hatinya semakin galau, dengan Rahmat Allah, dibukakanlah penglihatan Siti Hajar ke suatu masa yang akan datang. Nampak jelas gambaran tempat itu nantinya akan didatangi oleh manusia dari seluruh penjuru dunia dengan berduyun-duyun datang untuk membesarkan Allah.

Melihat peristiwa itu, tenteramlah hatinya. Lalu dengan hati yang berat tetapi penuh keyakinan, Siti Hajar berkata kepada suaminya: "Jika benar ini adalah perintah Allah, tinggalkanlah kami di sini. Aku rela ditinggalkan." Suara Siti Hajar mantap sambil mengusap air matanya. 

Nabi Ibrahim mencoba mentabahkan hati isterinya dengan berkata: "Mengenai keselamatan kalian, serahkanlah urusan itu kepada Allah. Pasti Dia akan membela kita. Tidak mungkin Dia menganiaya kita yang lemah ini."

Siti Hajar menggenggam tangan suaminya. Kemudian dikecupnya, minta kerelaan maaf suaminya atas segala perbuatannya selama mereka bersama. "Doakanlah agar datang pembelaan Allah kepada kami," kata Siti Hajar.
Nabi Ibrahim terharu dan bersyukur. Isterinya, Siti Hajar memang wanita terpilih. 
Dia segera mengangkat tangannya untuk berdoa: "Ya Tuhan kami. Aku tinggalkan anak dan isteriku di padang pasir yang tandus tanpa pohon dan buah-buahan. Ya Tuhan kami, teguhkanlah hati mereka dengan mendirikan sholat, jadikanlah hati manusia tertarik kepada mereka, karuniakanlah rezeki pada mereka dari berbagai buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-Mu."

Menetes air matanya mendoakan keselamatan anak dan isteri yang dicintai. Hati suami mana yang sanggup meninggalkan anak dan isteri di padang pasir tandus yang ditempuh dengan enam bulan perjalanan dari tempat tinggalnya. Namun atas keyakinan yang utuh kepada janji Allah, dilaksanakanlah perintah Allah itu walaupun resiko yang akan dihadapinya begitu besar.

Selesai berdoa, tanpa menoleh ke arah isteri dan anaknya, Nabi Ibrahim terus meninggalkan tempat itu dengan menyerahkan mereka kepada Allah.

Tinggallah Siti Hajar bersama anaknya yang masih merah dalam pelukannya. Diiringilah kepergian suaminya dengan linangan air mata dan syukur sambil memohon ketabahan hati untuk menerima segala kemungkinan yang akan terjadi.

Tidak lama selepas kepergian Nabi Ibrahim, bekalan makanan dan minuman pun habis. Air susunya juga kering sama sekali.

Anaknya Ismail menangis kehausan. Siti Hajar hampir putus asa. Dia tidak tahu dimana dan kemana hendak mencari air di tengah padang pasir yang kering begini ?.

Pergilah Siti Hajar untuk mencari sumber air, dilihatnya dari jauh seperti ada riakan air. Dia berlari ke arah sumber air itu. Tetapi apa yang dilihatnya hanyalah patamorgana.

Namun Siti Hajar tidak berputus asa. Dari tempat lain, dia melihat seolah-olah di tempat di mana anaknya diletakkan memancar sumber mata air. 
Dia pun segera berlari ke arah anaknya. Tetapi sungguh malang, yang dilihatnya adalah patamorgana pula. 
Tanpa disadari dia bolak-balik sebanyak tujuh kali antara dua bukit, Shafa dan Marwa untuk mencari sumber air.

Tubuhnya lemah karena kelelahan namun tetap tidak ada tanda-tanda akan mendapat air. Sedangkan anak yang kehausan itu terus menangis sambil menghentak-hentakkan kakinya ke bumi. Tiba-tiba dengan rahmat Allah, terpancarlah air dari dalam bumi di hujung kaki anaknya Ismail.

Begitu senangnya hati Siti Hajar. Dia pun mengambil air itu dan keluar dari mulutnya, "Zami, zami, zami.." yang maksudnya, berkumpullah, berkumpullah. Seolah-olah dia berkata kepada air itu, "Berkumpullah untuk anakku."

Selepas peristiwa itu, kabilah yang melewati tempat itu akan berhenti untuk mengambil air dan Ada pula yang terus menetap bertempat tinggal di lembah Bakkah (Makkah). Begitulah kehendak Allah.... idza araada syaia an yaquulu kun fayakuun.

Peristiwa Siti hajar ini diabadikan sebagai salah satu kewajiban dalam melaksanakan Haji dan Umroh...

------------------- the End ---------------------

0 komentar:

Poskan Komentar